Wujudkan Sikap Solidaritas dan Berbagi Kasih di Momentum Pandemik Covid-19

oleh -16 Dilihat

Suara-ntt.com, Kupang-Pemerintah Provinsi NTT berharap agar momentum pandemik Covid-19 di Provinsi NTT dijadikan sebagai kesempatan untuk mewujudkan solidaritas kemanusiaan dan berbagi kasih di antara sesama anak bangsa yang ada di Provinsi NTT.

“Kita harapkan supaya berbagi satu sama lain. Bapak Gubernur dan Bapak Wakil Gubernur dari detik ke detik tetap memantau dan mengontrol semua tata kelola pemerintah dan pembangunan di seluruh NTT. Kita menghimbau seluruh masyarakat NTT untuk tetap waspada; tetap siaga dan tidak panik,” kata juru bicara gugus tugas percepatan penanganan Covid-19 tingkat Provinsi NTT, Jelamu Ardu Marius kepada pers di Kupang, Senin malam (13/04/2020).

Marius mengatakan, hampir sebulan lebih energi, perhatian dan kerja Pemerintah Provinsi (Pemprov) NTT tertuju untuk menangani merebaknya Corona Virus Disease 2019 atau Covid-19 di Provinsi NTT. Meski hingga kini Provinsi NTT telah terpapar satu orang virus corona dan kini sedang menjalani perawatan di RSUD Prof. Dr. W.Z. Johanes Kupang, namum Pemprov NTT terus mengimbau agar seluruh rakyat NTT mematuhi protokol kesehatan yang dikeluarkan WHO dan otoritas pemerintah.

“Sekali lagi Bapak Gubernur dan Bapak Wakil Gubernur mengimbau kepada seluruh rakyat NTT untuk mematuhi semua protokol; semua arahan pedoman yang telah dikeluarkan oleh pemerintah dan juga organisasi kesehatan dunia : WHO,” tandasnya.

Dijelaskan, protokol WHO antara lain sosial distancing yakni menghindari kerumunan atau tidak menciptakan kerumanan. Physical distancing atau menjaga jarak ketika bertemu dengan orang lain dan selalu memakai masker ketika kita berada di ruang publik; di dalam angkot (angkutan kota) di dalam bus; di dalam pesawat; ke pasar; toko, mall dan sebagainya.

“Selain itu, kita harus menjaga kesehatan tubuh agar tetap bugar, sehingga daya tahan tubuh kita baik adanya,”ungkapnya.

Menurutnya, jika masyarakat takut apalagi panik dapat mengganggu psikologi dan membuat stres.

“Kalau kita stres maka kekebalan tubuh kita akan menurun. Saat kita tidak kebal lagi maka penyakit mudah sekali masuk kedalam tubuh kita. Itu yang perlu kita hindari,” tegasnya.

Sekarang ini, kata dia, kondisi ekonomi dunia sedang stagnan. “Ekonomi dan sosial NTT sedang down dan stagnan. Ekonomi kita saat ini sedang tidak berkembang dengan baik; tidak hanya secara regional provinsial tapi juga secara nasional dan internasional. Karena itulah dibutuhkan kerjasama yang kuat. Mari kita saling berbagi sebagai sesama saudara,”pungkasnya.

Hingga Senin malam, data Dinas Kesehatan 22 kabupaten/kota : total ODP (Orang Dalam Pemantauan) dan PDP (Pasien Dalam Pengawasan) di Provinsi NTT sebanyak 1.253 orang. Jumlah ODP, PDP dan konfirmasi positif virus corona sebanyak 871; selesai pemantauan 370 orang, meinggal 1 orang. Jumlah saat ini 852 dan karantina mandiri 843. Pasien yang dirawat 9 orang yang terdiri dari 3 orang di RSUD Prof. Dr. W.Z Johanes Kupang; 4 orang di RSUD T.C. Hillers Maumere; 1 orang di RSUD Waikabubak dan 1 orang di RSUD Ben Mboi Ruteng. Sampel yang dikirim 54, 26 sampel negatif; 1 sampel positif dan 27 sampel belum ada hasil. (HT/Valeri Guru/Kasubag Pers dan Pengelolaan Pendapat Umum Biro Humas dan Protokol Setda Provinsi NTT)