Penjabat Wali Kota Pimpin Upacara Hari Kebangkitan Nasional ke-116

oleh -37 Dilihat

Suara-ntt.com, Kupang-Penjabat Wali Kota Kupang Fahrensy Priestley Funay memimpin upacara dalam rangka memperingati Hari Kebangkitan Nasional ke 116 Tahun 2024, di lapangan upacara Kantor Wali Kota Kupang pada Senin (20/05/2024).

Upacara yang ditandai dengan pengibaran bendera Merah Putih ini diikuti para pimpinan Forkopimda Kota Kupang, Pj. Sekretaris Daerah Kota Kupang, Abraham D.E. Manafe, para Staf Ahli Wali Kota Kupang, para Asisten Sekda Kota Kupang , para Pimpinan Perangkat Daerah, para Camat serta ASN dan PTT lingkup Pemkot Kupang.

Dalam sambutan Menteri Komunikasi dan Informatika RI yang dibacakan oleh Pj Wali Kota Kupang, Fahrensy Priestley Funay menyampaikan Hari Kebangkitan Nasional (HARKITNAS) yang diperingati setiap tanggal 20 Mei merupakan fase kebangkitan kedua, untuk melanjutkan semangat kebangkitan pertama yang telah dipancangkan para pendiri bangsa. Kini kita menghadapi beragam tantangan dan peluang baru. Inovasi-inovasi teknologi telah mendorong perubahan kehidupan manusia secara revolusioner sehingga penguasaan atas teknologi merupakan keniscayaan bagi kita untuk menyongsong “Indonesia Emas”.

Menurutnya bonus demografi yang dimiliki Indonesia haruslah dikelola dengan kebijaksanaan. Salah satu yang berpeluang menjadi penopangnya adalah adopsi teknologi digital. Tingkat penetrasi internet di Indonesia telah mencapai 79.5% dari total populasi. Ini diperkuat dengan potensi ekonomi digital asean yang diperkirakan meroket hingga 1 triliun usd pada tahun 2030.

Dalam aspek bisnis, sosial, dan ekonomi, transformasi digital dapat menciptakan lapangan kerja baru dan mendukung pertumbuhan ekonomi, serta meningkatkan produktivitas dan profitabilitas bisnis. Sementara itu, dalam aspek sosial dan lingkungan, transformasi digital mampu meningkatkan akses terhadap berbagai teknologi untuk mitigasi dan adaptasi perubahan iklim. Potensi-potensi ini tentu mendukung percepatan transformasi digital, sekaligus membuka peluang bagi indonesia untuk keluar dari middle-income trap. Perekonomian indonesia harus tumbuh di kisaran 6 hingga 7 persen untuk dapat mencapai target negara berpendapatan tinggi atau negara maju pada tahun 2045, tambahnya.

Pj. Wali Kota melanjutkan, kebangkitan kedua merupakan momen terpenting bagi kita hari ini. “Kita harus menatap masa depan dengan penuh optimisme, kepercayaan diri, dan keyakinan. Momen ini mesti kita tangkap agar kita langgeng menuju mimpi sebagai bangsa. Di titik inilah, seluruh potensi sumber daya alam kita, bonus demografi kita, potensi transformasi digital kita, menjadi modal dasar menuju “Indonesia emas 2045”, tandasnya.

Dalam kesempatan itu Fahren memberikan apresiasi kepada Badan Pendapatan Daerah Kota Kupang dan Dinas Kominfo Kota Kupang terhitung mulai hari ini telah melakukan integrasi data pendapatan secara real time pada command center di Kantor Walikota Kupang. ‘’Semoga dengan langkah inovatif dan progresif ini dapat meningkatkan berbagai hal yang berkaitan dengan pendapatan daerah yang akan berdampak pada pembangunan dan kesejahteraan warga kota kupang,’’ ungkapnya. ***PKP_dev