Gubernur VBL Ajak SMK Perbatasan Rai Manuk Kembangkan Potensi Jagung dan Kelor

oleh -52 Dilihat

Suara-ntt.com, Kupang-Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL) terus mendorong Lembaga Pendidikan dan berbagai pihak untuk ikut serta mengembangkan potensi jagung dan kelor. Hal itu disampaikan kepada guru dan siswa-siswi pada kunjungannya di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Perbatasan Rai Manuk pada Sabtu, 26 November 2022.

“SMK itu sekolah kejuruan untuk menghasilkan siswa-siswi lulusannya dengan keterampilan dan skill agar bisa mengelola bidang yang sesuai dengan kemampuan yang dimiliki untuk bermanfaat bagi dirinya dan orang lain d baik untuk membuka usaha atau bisnis yang baru dan juga lapangan kerja bagi orang lain,” kata Gubernur.

“Saya ingin agar di SMK Perbatasan Rai Manuk melalui jurusan Agribisnis Tanaman Pangan dan Hortikultura dapat menghasilkan lulusan yang bisa menjadi petani-petani milenial yang sukses dengan pengembangan berbagai macam budidaya komoditi dibidang pertanian dan melalui momentum ini saya juga mengajak guru dan siswa SMK Perbatasan Rai Manuk dapat juga mengembangkan komoditi jagung dan kelor,”ungkapnya.

“Berbicara tentang agribisnis berarti bukan hanya sampai pada tanam dan panen saja tetapi juga melatih siswa untuk dapat mengembangkan komoditinya harus sampai pada pasar atau market sehingga ada nilai ekonomisnya. SMK perlu mengambil tindakan juga agar membina siswa harus dapat mengembangkan skill hingga pada tahapan bisnis untuk nantinya ketika sudah lulus maka siswanya dapat mengembangka tanaman pangan atau hortikultura dengan sudah mengetahui taget pasar dan dapat membuka lapangan kerja sehingga ada pertumbuhan ekonomi disitu,”tambahnya.

“Mari juga kita kembangkan Jagung dan Kelor bersama dengan Dinas Pertanian Kabupaten Belu dan juga Dinas Pertanian Provinsi NTT. Nanti sekolahnya siapkan lahan bisa kerja sama dengan pihak lain juga dan juga untuk programnya baik untuk Tanam Jagung Panen Sapi (TJPS) dan Kelor dapat koordinasikan dengan dinas terkait. Kita mau agar siswa-siswi kita turun di lapangan dan jangan hanya belajar di kelas saja. Nanti kerja sama juga dengan Bank NTT untuk anggarannya,”ajaknya.

“Nanti kalau lahannya sudah ada kita bantu intervenni dari benih dan pupuk. Kalau untuk TJPS itu satu hektare bisa panen hingga 7 ton. Dan untuk pengembangan daun kelor dengan hasil daun kelor basah bisa dijual dengan Rp 5.000 per kilogram. Jadi kita kerja kolaborasi maka itulah yang kita maksud sebagai bangkit menuju sejahtera yaitu bangkit cara berpikir dan bekerja,”jelasnya.

Sementara itu, Kepala Sekolah SMK Perbatasan Rai Manuk menjelaskan, SMK Negeri Perbatasan Rai Manuk memiliki 3 jurusan yaitu jurusan bisnis tanaman pangan dan holtikultura, jurusan kesehatan hewan dan peternakan dan jurusan multimedia.

“Untuk jurusan bisnis dan tanaman pangan holtikultura kami sudah kerjasama dengan Dinas Pertanian Kabupaten Belu dan juga selalu melakukan ujian kompetensi keahlian maka kami selalu meminta dukungan dari tim teknis dari dinas pertanian sebagai penguji eksternal. Dan juga kerja sama dengan Dinas Pertanian Provinsi khususnya untuk praktek kerja industri,” ujarnya.

“Lalu untuk jurusan kesehatan hewan dan peternakan kita sudah melakukan bersama Dinas Peternakan Kabupaten Belu untuk melaksanakan inseminasi buatan dan sudah berjalan 3 tahun. Kami juga mendapatkan dukungan masyarakat dengan memberikan peluang bagi anak-anak kami melakukan praktek kesehatan hewan dengan mengambil sampel darah ternak dari masyarakat untuk selanjutnya diperiksa di Dinas Peternakan Kabupaten Belu,”ucap Rofinus.

Ia menambahkan untuk jurusan multimedia juga berjalan baik dengan didukung oleh sarana pra sarana multimedia yang ada. (HT)