NTT jadi Panutan Toleransi Umat Beragama di Indonesia

oleh -91 views

Suara-ntt.com, Kupang- Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) merupakan salah satu provinsi di Indonesia. Daerah ini dikenal dengan hidup toleransi antar umat beragama. Hal itu juga diakui Kepala Kepolisian Republik Indonesia, Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo.

Jenderal Listyo mengatakan Provinsi Nusa Tenggara Timur adalah panutan (contoh)toleransi antar umat beragama bagi Indonesia sebagaimana dengan tetap menjaga kerukunan untuk persatuan dan kesatuan masyarakat.

“Provinsi NTT sangat baik dalam hal toleransi dengan menjadi contoh untuk Provinsi yang lain agar mampu tetap menjaga kerukunan umat beragama dan keamanan bermasyarakat,” kata Jenderal Listyo saat mengunjungi Gereja Paroki St. Yoseph Naikoten Kupang pada Sabtu 3 April 2020.

“Saya yakin NTT dengan keanekaragaman suku dan juga agama disini akan terus menjaga kerukunan umat beragama dan juga menguatkan kita sebagai bangsa yang besar dan punya nilai persatuan. Kita sangat bangga dengan itu,”ungkapnya.

Ia juga meyakini, terkait peristiwa ledakan bom di Makassar beberapa waktu lalu juga tidak mengganggu perayaan ibadah Paskah di NTT dan juga tidak berpengaruh bagi kerukunan di NTT.

“Terima kasih untuk pasukan Polri dan TNI yang sudah membantu menjaga keamanan disini selama perayaan Paskah yang juga masih berlangsung beberapa hari ke depan. Dan juga pada Forkopimda serta FKUB dan terutama masyarakat yang tetap menjaga keamanan bagi kita semua disini. Juga selamat paskah bagi umat Kristiani di NTT dan seluruh Indonesia,” tambahnya.

Sementara itu, Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat memberikan apresiasi pada kunjungan Kapolri kali ini.

“Kami sangat berterima kasih pada Bapak Kapolri karena kehadiran bapak di NTT ini bisa terus  memberikan energi positif bagi kami untuk terus saling menjaga keamanan dalam interaksi sosial NTT,” ujar Gubernur.

“Kami di NTT ini toleransinya luar biasa dalam interaksi kami sehari-hari. Maka dari itu bisa dikatakan bahwa daerah ini menjadi penyangga persatuan dan kesatuan negara ini,” katanya.

Gubernur menuturkan, NTT adalah miniatur dari Indonesia. “Miniatur Indonesia itu ada NTT. Sukunya banyak, bahasanya banyak  dan masyarakat dengan agama yang berbeda-beda ada disini. Kami sudah terbiasa dengan perbedaan baik itu suku dan agama dan kami justru bangga dengan perbedaan itu. Tidak ada orang yang bisa memahami persatuan sebelum ia menerima perbedaan sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan,” katanya,” jelasnya. (HT)