Gubernur VBL bersama Tim Penyusun Kelayakan Bahas Rencana Pembangunan Pabrik Ternak di NTT

oleh -16 views

Suara-ntt.com, Kupang-Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT), Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL) menerima audiens dari Tim Penyusun Studi Kelayakan Pabrik Industri Pakan bersama Profesor Daniel Kameo untuk pembahasan terkait dengan rencana pembangunan Pabrik Pakan Ternak di Nusa Tenggara Timur.

Gubernur Viktor mengatakan, proses pembuatan pakan ternak ini selain dari bahan dasar jagung, marungga, juga akan menggunakan limbah ikan yang nantinya akan diproses menjadi tepung ikan.

Menurutnya, begitu persediaan bahan baku dan rantai nilainya sudah ada, maka proses pembangunan pabrik sudah bisa dilakukan tentunya didukung dengan data hasil penelitian yang cukup untuk ukuran bisnisnya.

“Begitu persediaan bahan bakunya sudah ada, rantai nilainya sudah ada, data hasil penelitiannya cukup, ukuran bisnisnya ada,
berarti sudah bisa dibangun”, katanya ketika menerima audiens dari Tim Penyusun Studi Kelayakan Pabrik Industri Pakan di ruang kerjanya, Rabu (25/11/2020).

Dikatakan, untuk mendukung pengoprasian pabrik itu maka harus dipastikan ada supplay bahan baku sehingga pabrik ini bisa berjalan dengan baik.

“Pabrik ini bisa jalan kalau ada supplay yang mendukung. Pengusaha yang akan bekerja sama harus memperhatikan dengan benar sehingga ada kejelasan dan pabrik ini nantinya berjalan dengan baik. Sebaiknya menggunakan pengusaha setempat agar dapat meningkatkan pertumbuhan perekonomian di daerah tersebut”.

“Kalau bisa pakai pengusaha pengusaha setempat. Kita support dia, supaya tingkat perekonomian di daerah itu meningkat,” ungkapnya.

Dijelaskan, jika sudah bisa menyediakan pakan ternak ayam dan babi selanjutnya bisa di produksi juga untuk pakan ikan. Perbedaan pakan ternak ayam dan babi berbeda dengn ikan contohnya pakan ikan kerapu membutuhkan limbah ikan segar. Sebab kerapu merupakan jenis ikan yg mewah sehingga perlu didukung bahan baku untuk produksi pakan yg baik pula.

Lebih lanjut kata dia, harus ada pembicaraan lanjut antara pemerintah dan pengusaha serta keterlibatan pihak bank untuk rencana ini agar dilakukan secepatnya.

“Pihak perbankan harus dilibatkan untuk rencana ini sehingga rencana ini dapat diselesikan dengan baik,”pintanya.

Sementara itu, Ketua Tim Konsultan Studi Kelayakan Pembangunan Industri Pakan Ternak Dr. Marten Mulik dalam laporannya mengatakan, secara garis besar pada skala prioritas 180 ton per tahun sudah cukup.

“Jika produksi dibawah itu akan tidak menjadi masalah. Untuk kebutuhan bahan baku utama terutama jagung 50 persen itu sudah bisa memenuhi kebutuhan produksi 180 ribu ton per tahun. kelayakan bahan baku jagung di tambah dengan daun Kelor, rumput laut tersedia dan yg dibutuhkan saat ini adalah tepung ikan untuk melengkapi unsur-unsur yang dibutuhkan untuk pakan ternak yang berkualitas baik,” ujar Marten (Hiro Tuames)